25 Oktober 2014

9 Kegiatan Asyik Perekat Kemesraan Suami Istri

Seiring dengan usia pernikahan  yang  memasuki tahun ke 17,  aku dan suami merasakan hubungan kami semakin nyaman. Kami semakin saling memahami dan mendukung. Merasa tentram bila bersama, merasa rindu bila berjauhan,  dan merasa saling melengkapi satu sama lain. Begitu banyak nikmat dan karunia yang patut disyukuri sepanjang perjalanan mengarungi hidup bersama. 

Satu hal penting yang sama-sama selalu kami jaga adalah menjalin kemesraan. Ritme pekerjaan suami yang selama 2 minggu bekerja jauh di Selat Malaka dan 2 minggu libur di rumah justru  membuat kami bisa memanfaatkan waktu bersama menjadi lebih berkualitas.

Saat suami libur, kami sering melakukan kegiatan berdua. Bagaimana dengan anak-anak? Tentu saja selalu ada waktu buat mereka, tetapi seiring pertumbuhan anak-anak yang makin besar, mereka kini memiliki kegiatan masing-masing. Seringkali mereka tidak mau diajak pergi bersama-sama kami karena punya acara sendiri dengan kawan-kawannya. Ya, anak-anakku sudah memasuki masa senang bersosialisasi dengan teman-teman.

Hal yang paling disukai adalah merancang kegiatan berdua.  Kegiatan yang sebenarnya sederhana saja, kegiatan biasa yang umum dilakukan orang-orang, misalnya nonton film di bioskop, jalan-jalan atau kegiatan yang bisa dilakukan di rumah saja. Intinya tidak perlu terlalu pusing memikirkan kegiatan ini-itu, yang penting bisa dilakukan berdua dan merasa senang  melakukannya.

Nah, apabila teman-teman pernah merasakan suasana yang membosankan dengan pasangan dan ingin mendapatkan kembali kemesraan seperti awal pernikahan, beberapa kegiatan yang kami lakukan di bawah ini mungkin bisa dicoba.

1. Belanja

Sebenarnya kami tidak termasuk pasangan yang hobi berbelanja, tapi kadangkala rencana kegiatan bersama yang kami rancang membutuhkan bahan atau perlengkapan tertentu yang mau tidak mau harus kami siapkan. Misalnya saja untuk mencoba satu menu masakan, kami akan berbelanja bahan-bahannya bersama. Atau saat akan melakukan touring dengan motor, kami butuh perlengkapan  safety riding seperti helm, jaket, ankle-elbow-knee protector, jas hujan, sepatu boot dan lain-lain. Perlengkapan ini kami siapkan bersama dengan melihat daftar yang sudah disiapkan, saling mengingatkan supaya tidak ada yang terlupa. Disamping menonton di bioskop, suamiku juga senang  nonton film-film baru dari DVD. Aku sering menemaninya berbelanja film-film yang bagus dan ikut menontonnya. Kami juga sering berbelanja bulanan di supermarket untuk kebutuhan sehari-hari. Rasanya lebih asyik berbelanja bersama suami, karna sudah ada pembagian tugasnya. Aku yang membayar, dan suami yang mengangkut barang-barang belanjaannya. Hehehehe...

2. Masak





Pempek telur, bakso , dan martabak telur bumbu kari  makanan kesukaan anak-anak yang sering kami masak bersama-sama

Pada dasarnya aku dan suami sama-sama suka makan dan juga suka masak. Satu hal yang aku kagumi dari suami, dia pintar masak. Kalau ada ide untuk memasak suatu makanan, kami berdua mulai dengan berbelanja bahan-bahannya sesuai dengan daftar yang sudah kami siapkan. Setelah itu barulah terjun ke dapur, meracik bumbu dan masak bersama. Biasanya kami berbagi tugas, misalnya saja untuk membuat masakan kegemaran kami yaitu martabak telur kuah kari, pembagian tugasnya adalah ; suamiku yang membuat martabak telurnya sedangkan aku yang membuat membuat kuah karinya. Tapi menggoreng martabaknya kami lakukan berdua. Bagian yang paling menyenangkan pada kegiatan memasak ini adalah saat menikmati hasil masakan kami bersama anak-anak.

3. Olahraga

Olahraga bersama bisa juga menjadi kegiatan yang mengasyikan. Saat suami libur, hampir setiap hari kami berdua fitness di gym. Suamiku  bertindak sebagai personal trainer yang mengajari dan mengawasi aku, terutama untuk kegiatan angkat beban dengan alat. Dia memberi contoh bagaimana gerakan mengangkat beban dilakukan. Pengetahuan tentang bagaimana gerakan yang benar sangat penting supaya terhindar dari cedera otot. Setelah selesai melakukan angkat beban dan jalan atau lari di teadmill, kami melakukan peregangan otot bersama.

Selain di gym, kami juga sering jogging atau jalan pagi di lingkungan tempat tinggal kami. Udara yang sejuk, pemandangan cantik gunung Salak dan Pangrango serta kondisi jalan yang bagus membuat kegiatan jalan santai menjadi menyenangkan. Sambil jalan pagi, kami bercanda dan membicarakan hal-hal yang ringan. Acara jalan pagi biasanya ditutup dengan makan bubur ayam  di warung  Saung Abah di dekat rumah. Maknyuss.

4. Menulis

Bila sedang ingin dirumah saja, kami juga suka menulis.  Ide tulisan bisa datang dari aku atau dari suami, atau dari hasil kegiatan berdua . Kegiatan menulis ini kami lakukan sendiri-sendiri, tapi setelah selesai hasilnya kami koreksi secara silang. Artinya, tulisanku akan di edit oleh suami, dan tulisan suami akan aku edit. Setelah selesai saling mengkoreksi, kami diskusikan lagi sampai dapat hasil tulisan yang kami anggap sudah layak. Selain saling mengkoreksi, tak jarang kami saling mengkritik hasil tulisan masing-masing. Suamiku adalah kritikus paling kejam dan paling tega memberi komentar pedas. Di awal-awal pernikahan aku sering terkaget-kaget dengan kritikannya, tapi sekarang aku sudah faham. Kritikannya itu justru adalah pendapat paling jujur yang dilakukan oleh orang terdekat tanpa basa-basi. Tujuannya untuk kebaikanku sendiri. Sangat menyenangkan bila hasil tulisanku bisa dimuat di majalah, atau mendapat hadiah dalam kompetisi menulis, karena semua tak lepas dari peran suamiku sebagai editornya.

5. Blusukan

Bukan cuma Pak Jokowi saja yang suka blusukan. Tidak jarang di sore hari kami naik motor berkeliling Bogor, blusukan tanpa arah yang jelas, masuk ke jalan-jalan kecil yang belum pernah dilalui, menyusuri perkampungan, melewati jalan-jalan yang membelah persawahan, lalu mampir ke warung kecil dipinggir jalan untuk menikmati kuliner kampung. Sering juga mampir ke toko-toko kecil di pinggir jalan, misalnya toko penjual burung. Melihat-lihat burung-burung cantik yang dijual, lalu ngobrol dengan pemilik toko atau pengunjung lain. Suamiku lumayan banyak pengetahuannya tentang unggas, sehingga obrolan bisa nyambung dengan komunitas pecinta burung dan ayam. Dari pedagang-pedagang kecil dipinggir jalan itu banyak hal yang kami dapatkan, hikmah tentang kegigihan mereka, kesulitan hidup, dan harapan mereka dimasa depannya.

Dari acara blusukan ini, banyak juga manfaat yang bisa didapat. Kami jadi tahu berbagai jalan pintas menuju tempat-tempat di Bogor. Lalu tak jarang selama blusukan itu menemukan lokasi toko yang mungkin suatu hari nanti akan berguna, misalnya kami jadi tau lokasi toko-toko accesories tas, laundry yang tarifnya lebih murah, toko penjual frame dan lukisan yang letaknya agak tersembunyi tapi harganya jauh lebih murah daripada toko lain, dan lain-lain.

 Acara blusukan ini bukan hanya dilakukan di Bogor. Bahkan saat kami mudik ke Palembang, suamikupun suka mengajak aku blusukan ke tempat-tempat “bersejarah”, alias tempat-tempat yang menyimpan kenangan masa kecilnya. Dia mengajak aku bertemu teman-teman lamanya, lalu mengunjungi tempat-tempat dia bermain saat masih kecil, jajan makanan yang dulu sering dimakannya, dan lain-lain. Hal ini cukup menyenangkan buatku, karena rasanya seperti mengenal dirinya lebih jauh, sampai ke masa kecilnya.

6. Berburu Kuliner Unik dan Enak

Kadangkala kami browsing tentang kuliner  unik dan enak . Kami catat alamatnya, lalu kami datangi tempatnya. Selain mencicipi masakan yang direkomendasikan, tentu saja makanannya di potret, lalu diposting di sosial media atau di blog untuk memberi informasi bagi pembaca blog maupun teman-teman di sosial media. Info tentang kuliner enak bukan hanya dari internet , tapi bisa juga dari teman, atau dari acara kuliner yang ditayangkan di televisi. Berburu kuliner ini tidak selamanya memuaskan, karena kadangkala kuliner yang direkomendasikan ternyata tidak cocok dengan selera kami. Tapi ya tidak apa-apa, karena sebenarnya letak asyiknya adalah saat proses berburu itu sendiri. 

7. Touring






Kami juga sering melakukan touring dengan motor besar menempuh jarak yang cukup jauh. Misalnya ke Jogjakarta,  Banten, Bandung, Sukabumi, Pangandaran, Kuningan - Jawa Barat, Palembang, Tegal dan lain-lain. Touring berdua adalah pengalaman yang sangat menyenangkan . Sepanjang perjalanan kami berbagi tugas. Aku memegang alat penunjuk arah (GPS) dan memberi aba-aba pada suami untuk berbelok sesuai petunjuk dari GPS. Sementara suamiku berkosentrasi mengendarai motor. Sesekali bila  kami menemui tempat dengan pemandangan yang indah, kami berhenti untuk berfoto. Atau bila sudah terasa lelah, kami berhenti di rumah makan atau warung untuk minum minuman hangat, makan dan beristirahat sejenak. Bila waktu shalat tiba, kami shalat di masjid yang kami temui di jalan. Perjalanan bisa jadi kurang menyenangkan bila hujan turun. Kami harus berhenti untuk mengenakan jas hujan yang selalu kami bawa. Kalau hujannya tidak terlalu deras, kami tetap melanjutkan perjalanan. Tapi bila hujannya sangat deras sehingga mengganggu jarak pandang, ditambah lagi bila kondisi jalan yang dilalui kurang baik, ramai kendaraan-kendaraan besar dan sebagainya, maka kami memilih berhenti dulu untuk berteduh. Bagaimanapun safety riding harus diutamakan.



Untuk jarak jauh seperti ini, tentu kami harus menginap karena perjalanan yang panjang membuat kami lelah. Berada di tempat yang indah berdua dengan  suasana  yang lain dari biasanya seperti membangkitkan energi baru  bagi kami berdua.

8. Hunting Foto

Suamiku memiliki hobi photography, dan aku senang bila di foto. Jadi klop. Hehehe...Kami suka mencari lokasi-lokasi yang bagus untuk pemotretan. Senangnya tinggal di Bogor ini salah satunya adalah tak perlu repot jauh-jauh mencari lokasi untuk berfoto, cukup dilingkungan sekitar saja, atau jalan sedikit misalnya ke Kebun Raya Bogor, ke Puncak, atau ke objek wisata yang ada dilingkungan Bogor, sudah tersedia pemandangan indah.


Foto Landscape karya suamiku


Hunting foto juga kadangkala kami lakukan di luar Bogor, kadangkala digabung dengan kegiatan touring. Meskipun aku suka difoto, tapi objek pemotretan bukan melulu tertuju padaku melainkan beragam hal unik yang ditemui, misalnya landscape dan human interest.

Suamiku selain jadi photographernya, juga bertindak sebagai pengarah gaya. Repotnya, kalau kami ingin berfoto berdua, suamiku harus rela bercapek2, setting kamera yang diletakkan di tripod, lalu lari ke titik pemotretan, kemudian bergaya sambil pencet remote agar camera “menjepret” aksi kami. Seru....!

9. Travelling 

Travelling berdua bisa merekatkan kemesraan. Apalagi bila tempat tujuan travelling  merupakan tempat indah yang menimbulkan suasana romantis. Berada di negri yang asing berdua, dengan suasana yang berbeda membangkitkan kedekatan hubungan suami istri. Sebagai travel mate, pasangan diuji kekompakannya  menghadapi berbagai hal  yang ditemui selama travelling.

Bukan hanya keluar negri, travelling berdua juga bisa dilakukan di dalam negri, dengan biaya murah. Misalnya travelling ala back packer. Naik kereta api,  atau kendaraan umum lain, yang penting bisa menjadi "ajang" memelihara kekompakan dan kemesraan berdua.
Selain kegiatan itu, kami masih punya beberapa rencana kegiatan bersama yang ingin kami wujudkan dalam waktu dekat. Misalnya, ingin melakukan safari masjid, yaitu mengunjungi masjid-masjid cantik dan berarsitektur unik, lalu shalat di sana dan menyelami kehidupan muslim di masjid tersebut.

Demikianlah, sekedar sharing untuk melakukan kegiatan asyik bersama pasangan. Menjaga hubungan harmonis dengan pasangan dalam jangka waktu yang lama  tentu bukan hal yang sepele. Kata orang, kunci awetnya pernikahan adalah kemampuan menjalin kekompakan, kedekatan dan persahabatan dengan pasangan. Menjaga cinta ibarat menjaga nyala api agar tidak cepat padam, perlu usaha dari kedua belah pihak. Sepanjang pengalamanku, kegiatan-kegiatan bersama  yang dilakukan dengan kompak bisa memperkokoh cinta dan kemesraan bersama pasangan. Tidak percaya? Coba deh!

21 Oktober 2014

Terapi Rehabilitasi Medik yang Manjur Mengatasi Nyeri Pinggang


Nyeri pinggang atau pinggul sepertinya bukan penyakit berat atau hanya penyakit ringan dan cukup familiar karena sering kita dengar ya? Banyak orang yang mengeluhkan penyakit ini tapi tak banyak yang menganggapnya sebagai hal yang serius.  Orang menganggap remeh keluhan ini karena seringkali  sembuh  sendiri secara alami tanpa melakukan tindakan apapun. Tapi bagaimana kalau rasa nyeri tersebut tak kunjung pulih  atau bahkan menjadi semakin parah dan mengundang keluhan lain?

Bermula  kira-kira empat hari sebelum lebaran Idhul Fitri 2014. Suamiku, si Akang, melatih otot perutnya dengan melakukan gerakan sit up. Namun keesokan harinya dia merasakan nyeri di pinggulnya. Rasa nyeri itu bertahan terus meski sudah beberapa kali dipijat.

Di pertengahan September 2014, ketika dia bekerja di lapangan, nyeri itu mulai terasa mengganggu. Akang bekerja di sebuah perusahaan minyak dan gas yang beroperasi di pulau Padang yang masuk ke dalam wilayah kabupaten Meranti di propinsi Riau.  Karena rasa nyeri di pinggulnya semakin menjadi  membuat Akang terpaksa mengkonsumsi  obat pereda nyeri agar sakitnya tak mengganggu aktivitas bekerja. Ternyata obat itu malah mengundang masalah baru. Salah satu kandungan dalam obat tersebut  meningkatkan asam lambung hingga Akang mengalami diare selama 3 hari.

Sakit  pinggul itu kini tak dapat dianggap enteng . Atas rekomendasi seorang teman, saat kembali ke Bogor, Akang berangkat sendiri ke Jogjakarta untuk menjalani terapi pijat  tradisional. Selama dua hari satu malam di Jogja, dia menjalani terapi pijat sebanyak 3 kali.

Pulang ke Bogor, kondisinya sudah membaik. Terapi pijat itu tampaknya berhasil. Akang tidak lagi merasakan sakit di pinggulnya, maka dengan antusias si Akang mengajakku touring ke daerah wisata Guci di kabupaten Tegal bersama beberapa orang teman sekantornya.

Selama di perjalanan dari Bogor ke Guci hingga kembali  ke  rumah, kondisinya baik-baik saja. Tapi keesokan paginya, ketika bangun tidur, rasa nyeri itu kembali hadir, bahkan terasa lebih parah dari sebelumnya. Dalam kondisi nyeri pinggul, Akang tetap bekerja di kantor Jakarta selama dua hari dan kemudian berangkat kembali bekerja ke lapangan yang total waktu perjalanannya mencapai 10 jam dengan menggunakan tranportasi darat, udara dan laut.

Semakin hari rasa nyerinya semakin parah. Akibatnya si Akang berjalan pincang dan  tak bisa melakukan gerakan rukuk dalam shalat dengan sempurna, lututnya harus ditekuk dengan tetap menahan rasa nyeri.  Dokter di lapangan merekomendasikan untuk melakukan  MRI ( Magnetic Resonance Imaging) di sebuah rumah sakit besar di Pekanbaru untuk memastikan penyebab nyeri itu. Sebenarnya sekitar 3 minggu sebelum terapi pijat di Jogja, Akang sempat melakukan rontgen di salah satu rumah sakit yang berada dekat dengan kantornya di Jakarta, hasilnya disebutkan tulang belakang dan tulang pelvixnya mengalami "sablaksasi" atau pergeseran posisi tulang belakang dan terjadi kekakuan otot.

Ternyata pemeriksaan MRI ini tak bisa berjalan mulus akibat phobia yang di derita Akang.  Dalam pemeriksaan MRI, dia diharuskan berbaring tenang selama 1 jam dalam sebuah alat yang mempunyai lorong yang sempit, sangat pas buat badan Akang yang tidak kecil. Nah, disitulah letak permasalahannya! Akang yang phobia terhadap ruang sempit menjadi panik dan selalu bergerak untuk menghilangkan kepanikannya. Akibatnya ya gagal deh MRI-nya! Dia hanya bisa bertahan 10 menit saja di dalam alat tersebut.

Petugas medis rumah sakit itu sudah mengupayakan berbagai cara, tapi tetap tak berhasil. Satu-satunya cara adalah dengan membius pasien, tapi tidak bisa dilakukan hari itu karena untuk pembiusan harus  melalui prosedur yang menghadirkan dokter ahli anestesi dan sebagainya. Akhirnya Akang hanya menjalani  pemeriksaan CT scan saja atas saran dari dokter perusahaannya.

Setelah menerima hasil CT scan dari rumah sakit tersebut, dokter di lapangan memutuskan Akang harus lebih cepat pulang untuk menjalani proses pengobatan selanjutnya, namun Akang menolak dengan alasan ada beberapa pekerjaan penting yang harus diselesaikan lebih dulu, Akang memilih untuk bertahan di lapangan dengan tetap menahan rasa nyeri di pinggulnya. Akhirnya, setelah 4 hari kemudian pekerjaan tersebut selesai dan Akang pulang satu hari lebih awal dari jadwal pulang normalnya. Atas rekomendasi beberapa orang teman, Akang dirujuk berobat ke RS Advent Bandung untuk berkonsultasi dengan dokter ahli rehabilitas medik.

Dokter itu tampaknya sangat populer dalam dunia rehabilitasi medik. Bila ingin berobat jalan, pasien harus super sabar menanti giliran dalam antrian yang panjangnya tak tanggung-tanggung. Orang yang akan menjadi pasien dokter tersebut harus menunggu antrian selama 4-5 bulan untuk bisa mendapat penanganan dari sang dokter.

Atas pertimbangan  keadaan Akang yang  butuh penanganan segera, maka dokter perusahaan menyarankan untuk rawat inap buat Akang di rumah sakit. Hal ini terpaksa dilakukan karena tindakan medis  akan  berlangsung beberapa kali dalam sehari selain waktu antri yang sangat lama bila harus menjalani berobat jalan. Tak mungkin kami yang tinggal di Bogor bolak-balik Bandung- Bogor untuk menjalani pengobatan.

Hari Rabu, 15 Oktober 2014, aku dan Akang berangkat dari Bogor jam 5 subuh.  Dengan kendaraan pribadi kami melaju ke Bandung via tol Purbaleunyi. Siapa yang nyetir? Tetap  saja si Akang. Hehehe... Padahal aku sudah menawarkan diri untuk jadi sopir, tapi dia tak mau.

“Kalau Neng yang nyetir, bisa kesiangan sampai di Bandungnya. Neng kan nyetir kayak keong...hanya berani sampai kecepetan 90 km/jam saja” seloroh si Akang.

Aku akhirnya setuju, dengan perjanjian bila nyeri pinggulnya mengganggu,  Akang harus rela aku yang menggantikan posisinya sebagai sopir.

Alhamdulillah perjalanan lancar meski agak macet di beberapa titik jalan tol, setelah istirahat dan sarapan di rest area jalan tol Purbaleunyi, kami sampai di RS Advent Bandung pada jam 9.30. Rumah sakit itu berada dekat   kawasan pertokoan Cihampelas, tepatnya di Jl. Cihampelas no 161 Bandung.

Aku kasihan melihat Akang yang meringis-ringis menahan sakit ketika turun dari mobil, jalannya terpincang-pincang. Tapi dasar bandel,  dia menolak untuk duduk di kursi roda ketika di tawari oleh petugas rumah sakit.

Proses administrasi pendaftaran berjalan lancar, karena sebelumnya sudah didaftarkan via telepon. Tak lama kemudian kami berdua sudah berada di hadapan dokter yang dimaksud. Namanya dr. Alvin L. Rantung, Sp. RM.

Ramah dan penuh senyum. Itulah kesan pertama bertemu dokter itu. Akang menceritakan bagaimana nyeri di pinggul yang dideritanya. Kemudian dia menyerahkan hasil rontgen dan CT scan sebagai dasar untuk melakukan analisa dan tindakan medis selanjutnya.

Dokter itu memasang hasil rontgen dan CT scan di sebuah layar putih dengan lampu yang membuat gambar siluet rangkaian tulang belakang  itu  terpampang jelas. Dengan lugas, dia menerangkan beberapa lokasi disposisi (perubahan letak) tulang yang terjadi pada Akang.

Kolumna Vertebra atau rangkaian tulang belakang adalah sebuah struktur  lentur yang terbentuk dari sejumlah tulang yang disebut vertebra atau ruas tulang belakang. Diantara tiap dua ruas tulang terdapat bantalan tulang rawan. Seluruhnya terdapat 33 ruas tulang.  Ada 24 ruas tulang yang terpisah, dan 19 ruas lainnya bergabung membentuk 2 tulang. Rangkaian tulang belakang terdiri dari 7 vertebra servical atau ruas tulang leher, 12 vertebra thorakal atau ruas tulang punggung, 5 vertebra lumbal atau ruas tulang pinggang, 5 vertebra  sacrum atau ruas tulang kelangkang,  dan 4 vertebra koksigeus atau ruas tulang tungging.

Secara medis, penyakit yang di derita Akang disebut Spondylosis thoracalis-lumbalis- unco vertebralis.  Spondylo berasal dari bahasa Yunani yang berarti tulang belakang. Spondylosis  dapat diartikan perubahan pada tulang belakang dengan ciri bertambahnya degenerasi discusi invertebralis yang diikuti perubahan pada tulang dan jaringan lunak.  Spondylosis pada Akang terjadi di servical (ruas tulang leher), thoracalis (ruas tulang punggung), lumbalis (ruas tulang pinggang) dan unco-vertebralis C5-6 kiri yang menyebabkan penyempitan ringan pada neuralis.  

Dokter menunjukkan pada ruas ke tiga tulang Akang yang terdapat sedikit pengapuran akibat dari ketidak seimbangan kekuatan otot kanan dan kirinya, dan posisinya agak bergeser. Akibat bergesernya tulang ini syaraf dan otot pun terpengaruh. Hal ini yang menyebabkan nyeri pada pinggang, jalan menjadi pincang dan tak mampu melakukan gerakan rukuk dengan sempurna.

Dokter ramah itu kemudian menjelaskan bahwa sebaiknya bila mengalami nyeri tidak boleh sembarangan dipijat, apalagi bila tukang pijatnya tidak mengerti anatomi tubuh. Dia menceritakan beberapa kasus yang pernah ditanganinya. Ada seorang bapak yang makin parah nyeri-nya setelah dipijat, bahkan ada salah satu pasiennya  menjadi lumpuh setelah dipijat.

“Dok, apa saja faktor yang menyebabkan terjadinya penyakit ini? Apakah kesukaan suami melakukan olahraga angkat beban berpengaruh juga? “ tanyaku.

“Banyak faktor yang menyebabkan terjadinya nyeri pinggang ini. Bisa karena perubahan degeneratif, penuaan, mengangkat beban yang berat terus menerus, obesitas, duduk dalam jangka waktu yang lama, stress dalam aktivitas pekerjaan, kebiasaan postur yang jelek dan tipe tubuh. Saya tidak bisa memastikan dari semua itu, mana yang menyebabkan timbulnya penyakit ini pada Pak Sutedja. “ jelas dokter Alvin.

“Kalau dibiarkan, apa yang terjadi, Dok?” tanyaku.

“Akibatnya akan makin parah. Bisa mengakibatkan nyeri yang mengganggu, keterbatasan gerak ke segala arah, spasme otot, hingga gangguan fungsi seksual. “

Dokter Alvin terkekeh melihat ekspresi ngeri di wajahku.

“Tidak apa-apa, kok. Kasus Pak Sutedja ini tidak terlalu parah. Meskipun ini merupakan akumulasi selama bertahun-tahun, tapi masih bisa dikembalikan posisi tulangnya dengan terapi fisik. “ ucapnya menenangkan.
Setelah konsultasi, dokter menyusun jadwal tindakan yang akan dilakukan. Hari itu Akang akan menjalani fisiotheraphy dan sebuah paket rehabilitasi medik yang disebut “ West Wing IV “.

Aku dan Akang kemudian istirahat di ruang perawatan di lantai 4 rumah sakit. Tak lama datanglah seorang anak muda, petugas fisiotheraphy yang membawa sebuah kursi roda.

“Mari, Pak. Kita ke ruang fisiotheraphy. Silahkan duduk di sini. “ katanya sambil tersenyum.

“Tidak perlu, dik. Saya masih bisa jalan. “ Si Akang tetap teguh dengan pendiriannya meski anak muda itu sedikit memaksa. Akhirnya kursi roda itu tak jadi dipakai.

Sekitar satu setengah jam kemudian, Akang kembali ke kamar. Jalannya masih terpincang-pincang.

“Rasanya bagaimana, Kang? “ tanyaku.

“Biasa saja. Lumayan enak dipijat. Tapi sakitnya masih tetap. “Akang bersungut sambil mengunyah makan siangnya.

Hari beranjak petang, sekitar jam tiga sore dokter Alvin muncul di pintu dengan seulas senyum lebar.

“Ayo kita mulai, Pak.“ katanya setelah menanyakan keadaan Akang.

Akang diminta duduk di ranjang. Dokter itu mengambil posisi dibelakang Akang. Tangannya memegang kepala dan dagu Akang. Dia kemudian mengarahkan kepala Akang ke samping kiri dan kemudian ke kanan dengan kekuatan terukur. Aku menatap mereka dengan sedikit ngeri. Pikiranku melayang pada adegan film action dimana sang jagoan mematahkan leher lawannya dengan gerakan serupa itu. Hiks...





“Wah, kalau dilakukan oleh orang yang tidak punya ilmunya bisa fatal ya, dok.” tanyaku.

“Betul. Leher bisa patah.“ senyum dokter Alvin terus mengembang.

Selanjutnya dia berfokus pada tulang leher. Dengan menekan pundak dan menarik kepala Akang ke belakang, dia melakukan dengan hati-hati dan kekuatan terukur. Beberapa saat kemudian, dia memintaku mengambil foto kepala Akang dari samping.  Sebelum dilakukan tindakan, posisi kepala Akang seolah terjulur ke depan, tapi sekarang sudah kembali tegak. Aku mulai terkesima.




Selanjutnya giliran kedua lengan Akang. Dia menarik lengan ke belakang, kemudian kesamping seperti melakukan peregangan otot, selanjutnya lengan dilipat dengan bertumpu pada kepala Akang. Setelah beberapa menit dia meminta Akang  menautkan kedua jemari di punggungnya. Dengan posisi tangan kanan diatas, kemudian bergantian tangan kiri yang di atas.



Akang berseru senang.

“Wah... Berhasil! “ wajah Akang berseri-seri sementara aku melongok tak mengerti.

“ Apanya yang berhasil? “ tanyaku.

“Biasanya kalau Akang melakukan peregangan menautkan jari seperti tadi, jari-jari Akang tak pernah bisa bersentuhan. Sekarang kok tiba-tiba bisa!”

Aku menatap dokter Alvin dengan takjub. Dokter itu tersenyum lebar.

“Itu tandanya posisi tulang sudah simetris.” jelasnya.


Sekarang Akang berbaring tengkurap. Dokter kemudian berfokus pada tulang pinggang Akang. Adegan selanjutnya, Dokter Alvin menekan, menekuk, mendorong, menarik, pinggul dan pinggang bahkan “melipat-lipat” kaki Akang. Akibatnya heboh,   Akang berteriak-teriak kesakitan.

Aku memandang mereka dengan ngeri sekaligus geli.  Hatiku berdebar-debar menanti hasil dari rangkaian adegan menyakitkan itu sambil memotret.

Lalu selesai sudah. Dokter Alvin meminta Akang berdiri.

“Masih nyeri?” Tanyanya.

“Tidak lagi, dok.” Sahut Akang. Wajahnya tampak bengong setengah tak percaya.

“Coba jalan. “ pinta Dokter itu.

“Wah, nggak pincang lagi!” Kali ini aku berseru. Akang tersenyum-senyum senang, lalu dia melakukan gerakan rukuk.

“Bisaa!” Serunya senang bercampur takjub.

“ Alhamdulillah....”

Dua puluh menit saja. Ya, tak lebih dari dua puluh menit adegan seram tekuk menekuk itu dijalani Akang, kini dia sumringah. Seperti sulap saja.

Alhamdulillah... Memang Tuhan sudah menciptakan manusia dengan keahliannya masing-masing, dan Dokter Alvin merupakan jalan yang dipilihkan Allah SWT untuk kesembuhan Akang.

“Jadi, saya sudah sembuh, dok?”Akang bertanya seolah tak percaya.

Dokter Alvin terkekeh-kekeh memandang kami berdua.

“Ya. Dengan kuasa Tuhan.“ ucapnya bijak.

“Nanti malam boleh jalan-jalan ya, dok? “ Akang bertanya di tengah tawa girangnya.

“Ya, boleh. Jalan saja sana. Kan sudah sehat. Makan malam di Ciwalk sambil belanja. Hehehe... “ lanjutnya kemudian.


Kami mengucapkan terimakasih pada dokter ramah itu.

“Tidak perlu lama-lama disini. Besok sekali lagi terapi dengan saya, lalu ada dua sesi fisiotherapi. Kemudia hari jumat sekali lagi fisioterapi setelah itu boleh pulang. “ ujar dokter Alvin menutup pertemuan hari itu.
Malamnya aku dan Akang seolah merayakan kebahagiaan. Suster-suster rumah sakit bengong melihat kami berdua melenggang melewati mereka.

“Lho, pada mau kemana ini? “ Seru salah satu suster. Suster yang lain bengong melihat pasiennya  jalan-jalan.

“Kami jalan-jalan dulu ya... sudah dapat izin dokter. “ seruku riang sebelum pintu lift tertutup.

Esok harinya, setelah menjalani satu sesi fisiotherapi, dokter Alvin datang lagi. Dia menanyakan kondisi Akang.

“Sudah enak, Dok. Meski masih ada sedikit ngilu di pinggul.”

“Ya, itu sisa peradangan, bisa diatasi dengan obat. “ ujar dokter Alvin.

Lalu dokter Alvin melakukan lagi terapi fisik yang berfokus pada kaki Akang. Dia melakukan semacam gerakan peregangan.

“Gerakan ini boleh dilakukan sendiri ya, untuk menjaga kelenturan. “

“Dokter, apa pantangan yang tak boleh dilakukan supaya nyeri  tak terulang lagi ?” tanyaku.

“Ya, untuk sementara jangan dulu mengangkat beban yang berat-berat. Istirahat dulu beberapa saat. “

“Itu saja, dok?”

“Iya.”

“Berarti boleh touring lagi, dok?” tanya Akang antusias.

“Hahaha....” Dokter Alvin tertawa sambil mengangguk-angguk “Setelah istirahat beberapa minggu ya.” sambungnya.

Kami berulang kali mengucapkan terimakasih pada dokter Alvin. Aku menatap pria ramah  bertubuh tinggi dan langsing itu. Sungguh apa yang dilakukannya membutuhkan kondisi fisik yang prima. Dalam hati aku berharap dia selalu dalam kondisi sehat dan kuat sehingga lebih banyak lagi pasien yang terbantu mencapai kesembuhan dengan keahliannya.

Malam itu, kami kembali jalan-jalan menikmati suasana di Bandung, kali ini kawasan Paris Van Java menjadi pilihan. Rasanya senang sekali berjalan kaki  bersisian, dan bergandengan tangan . Romantis itu sederhana. Hehehe...

“Kesehatan itu baru terasa sangat berharga disaat-saat seperti ini ya, Neng. Nikmat Allah begitu besar. Kita selama ini tak menyadari bahwa kemampuan berjalan kaki dengan normal seperti ini, hal remeh yang biasa kita lakukan, ternyata merupakan  nikmat yang tak terhingga. Kalau tak pernah mengalami berjalan pincang dan merasakan nyeri, kita tak pernah sadar untuk terus bersyukur.” ucap Akang.

Aku meresapi kata-katanya sambil menelusuri suasana malam melewati deretan caffe-caffe cantik dan pertokoan gemerlap  berhias lampu-lampu indah.

Aku tersenyum, lalu  menggamit lengan Akang. Rasanya nyaman sekali melihat dia bisa beraktivitas tanpa meringis-ringis lagi menahan rasa nyerinya. Aku bersyukur untuk jalan kesembuhan yang telah dibukakanNya. Alhamdulillah....

12 Oktober 2014

Resep Pempek Nasi


Punya sisa nasi? Jangan dibuang! Manfaatkan untuk membuat  cemilan pempek nasi. Karena pempek ini tidak memakai ikan, sebaiknya untuk isi gunakan yang mengandung protein, misalnya telur, sosis, atau tumisan ebi dicampur parutan pepaya muda.

Berikut ini resepnya :

-          350 gr nasi putih
-          400 cc air
-          300 gram terigu
-          satu sendok makan garam halus
-          ¾ sendok makan gula pasir
-          2 siung bawang putih dihaluskan
-          bubuk penyedap secukupnya
-          lada halus secukupnya
-          telur satu butir
-          minyak goreng 75 ml
-          200 gr sagu tani (bisa kurang atau bisa lebih, sesuai dengan tekstur adonan yang ideal)


Cara :

1.     Masukkan nasi, air, garam, bawang putih, gula, penyedap, lada dan terigu ke dalam panci.  Masak sambil diaduk-aduk dengan spatula hingga tercampur rata dan adonan lengket menyatu. Matikan api.

2.     Masukkan minyak goreng, aduk. Masukkan telur, aduk lagi hingga tercampur rata. Tunggu hingga adonan dingin.

3.      Masukkan sagu tani sedikit demi sedikit hingga adonan tidak terlalu lembek tapi masih agak lengket.



4.      Olesi telapak tangan dengan sagu tani agar adonan tidak lengket di tangan. Ambil satu sendok makan  adonan.



5.      Bentuk adonan seperti pada foto berikut ini



6.      Lubangi adonan dengan jari telunjuk




7.      Isi dengan telur, setengahnya saja jangan sampai penuh



8.      Tutup dan bentuk menjadi pempek telur kecil



9.      Rebus hingga mengambang di air mendidih yang dicampur 1 sdm  minyak goreng.



10.  Angkat pempek, dan tiriskan. Bisa langsung dimakan atau di goreng lebih dulu. Hidangkan dengan Cuka


Bahan Cuka Pempek :
-          500 gr gula aren/ gula batok
-          100 gr cabe rawit di belnder
-          100 gr bawang putih dihaluskan
-          50 gr gula pasir
-          50 gr garam
-          750 ml air
-          Asam jawa secukupnya
-          2 sdm kecap manis

Cara membuat Cuka :

-         Rebus air dengan gula aren, masukkan garam, asam jawa, gula pasir,kecap manis. Setelah gula larut terakhir masukkan cabe dan bawang putih. Masak hingga mendidih. Lalu saring cuka. Tunggu hingga dingin dan simpan dalam wadah tertutup. Untuk disimpan jangka panjang masukkan ke lemari es.

Selamat mencoba!



11 Oktober 2014

Tips Mendaur Ulang Makanan Sisa untuk Anak

Brokoli Tumis Pempek Adaan


“Rafif, ini nasi dan nuget dagingnya.” Aku mengangsurkan sepiring nasi dengan tumis brokoli dan nuget daging ke hadapan Rafif.

 Jagoanku itu mengerucutkan bibirnya. Sesaat dipandanginya piring itu tanpa minat.

“Gak mau nuget. Yang lain saja.” Tukasnya. Lalu ia berlari ke ruang keluarga meninggalkan aku yang garuk-garuk kepala.

Kemarin dia sangat antusias makan nuget daging buatanku. Tapi hari ini berubah lagi.

 “Jadi bagaimana ini, sudah terlanjur buat nuget daging sekalian banyak.” Pikirku bingung.

Aku membawa sebagian nuget daging  ke dapur dan kupotong-potong berbentuk dadu. Lalu kuhaluskan 4 buah tomat dengan blender, diberi sedikit air. Beberapa siung bawang putih kucincang kasar, lalu ditumis. Sedikit  tambahan minyak wijen, saos tiram,   oregano dan lada halus membuat aroma  bumbu tercium sedap. Setelah itu tomat yang sudah dihaluskan dituang ke tumisan bumbu. Kumasak hingga mendidih. Aku menambahkan  garam, gula pasir secukupnya  dan irisan daun bawang. Lalu potongan dadu nuget daging dicampurkan, diaduk sebentar hingga bumbu meresap. Beres.

Ketika piring nasi dengan tumis brokoli  dan  dadu nuget masak tomat itu kusodorkan, Rafif melahap makanannya hingga tandas.  Horee...!

Jadi ibu harus pandai cari alternatif mendaur ulang makanan, karena seringkali anak-anak berubah selera semau-maunya. Mendaur ulang makanan juga dilakukan untuk menghindari membuang makanan sia-sia. Lebih baik menghindari sesuatu yang mubazir, sekaligus mengasah kreativitas di dapur.

Mendaur ulang sebenarnya sederhana saja. Bisa dengan menambah bumbu , menjadikannya makanan berkuah, mengukus, dan lain-lain. Cara  paling sederhana  yang bisa dilakukan adalah mengubah penampilan makanan  untuk membangkitkan selera anak-anak.
  
Berikut ini cara yang biasa aku lakukan untuk mendaur ulang makanan.

1.    -  Nuget

Aku biasa membuat sendiri nuget ayam, atau nuget daging. Sekali buat biasanya satu loyang segi empat ukuran 20 cm  x 20 cm. Bila dipotong-potong bentuk segi empat bisa dapat banyak, biasanya kalau di konsumsi terus, habis dalam 3 hari. Cara paling mudah mendaur ulang adalah dengan mengubah penampilan nuget. Kadangkala anak-anak hanya bosan melihat bentuknya yang itu-itu saja. Nuget yang berbentuk segi empat itu aku lumat-lumat hingga berbentuk lonjong. Setelah itu baru dilumuri telur. kalau mau dilumuri juga dengan tepung roti, lalu digoreng. Beri tusuk sate pada nuget sehingga penampilannya  mirip sate pentol.

Nuget yang diubah penampilannya seperti sate pentol

Aku pernah menyulap nuget daging menjadi dadar. Caranya  nuget dihaluskan, ditumbuk  dengan cobek. Setelah itu kuberi beberapa butir telur ayam, bawang merah dan bawang  cincang, sedikit garam dan irisan daun bawang. Lalu dengan panci teflon adonan ini kumasak dengan minyak sedikit. Jadilah telur dadar nuget daging.
Sushi isi nuget


Cara lainnya bisa dengan menambahkan kuah tomat seperti yang kusebutkan diatas. Bisa juga  ditumis dengan kecap,  ditumis dengan saos tiram atau saos teriyaki bersama tahu goreng. Selain itu nuget dipotong panjang-panjang, digoreng , lalu dijadikan isi sushi. Cara lain yang juga gampang adalah mencampur nuget dalam bumbu nasi goreng. Pernah juga aku bikin pempek isi nuget, dan waktu itu sukses membuat anak-anak menghabiskan hasil kreasiku.

2.    -  Nasi

Mendaur ulang sisa nasi yang termudah adalah dengan membuat nasi goreng. Mulai nasi goreng ayam, nasi goreng udang, nasi goreng nanas dan masih banyak lagi sesuai selera.

Cara lain adalah dibuat menjadi dadar. Nasi dicampur bumbu bawang merah, bawang putih daun bawang, daging giling atau irisan sosis, lalu tambahkan telur. Aduk rata lalu  di dadar dengan panci teflon atau bisa juga dikukus di loyang.
 
Nasi panggang


Ada lagi cara lain mendaur ulang nasi, yaitu dibuat pempek. Hehehe... Secara dulu lama tinggal di Palembang,  bukan cuma dari ikan dan sagu, nasi pun  bisa dijadikan pempek. Resep pempek nasi  bisa di lihat di postinganku klik di sini


3.   -.  Ayam.

Biasanya ayam aku olah dengan memberi bumbu lalu diungkep. Sewaktu anak-anak minta ayam goreng, ya tinggal digoreng. Bisa digoreng begitu saja atau digoreng tepung.

Mendaur ulang ayam juga gampang. Di suwir-suwir atau dipotong-potong kecil, ayam langsung  bisa dijadikan taburan soto,dicampurkan ke sup, atau dimasukkan ke nasi goreng. 

4.    -  Sup atau Sayur Berkuah

Anak-anak suka sup. Pernah selama 5 hari mereka tak bosan minta dimasakkan sup ayam kampung. Hari keenam, sup itu tak ditoleh lagi. Lalu aku masukkan susu, dan jagung yang diblender ke dalam sup sehingga tampilannya mirip sup cream jagung. Hasilnya? Langsung tandas diserbu anak-anak.

Sayur Bayam dengan getas ikan tenggiri


Pernah ada sisa tumisan sawi dan teri yang sedikit berkuah. Kutambahkan soun kedalamnya. Lalu aku beri beberapa butir telur. Adonan dimasukkan ke loyang lalu dikukus. Hasilnya dipotong-potong dan disajikan di piring. Bukan dijadikan lauk,  hasil kreasiku malah habis jadi cemilan anak-anak.


5.      -  Daging

Bila lebaran tiba, sering kali banyak sisa rendang atau kari daging, baik daging sapi maupun daging kambing. Aku biasanya mendaur ulang  kari itu dengan mencampurkannya ke dalam kuah martabak telur bumbu kari yang resepnya bisa dilihat di sini.

Daging bisa juga di masukkan ke dalam campuran nasi goreng, atau dijadikan isi risoles. Bisa juga digoreng sebagai isi kulit pangsit dan dijadikan cemilan.

6.      -  Snack

Beberapa hari yang lalu aku menemukan seperempat bungkus getas ikan tenggiri dari Bangka. Makanan itu cemilan yang digemari anak-anak. Sayang sekali getas  sudah melempem, tak garing lagi karna dibiarkan di udara terbuka. Aku masukkan getas itu ke dalam rebusan sayur bayam dan jagung. Aku beri sedikit minyak wijen. Rasa getas yang gurih menjadikan sayur bayam terasa lebih greget. Getas itu menjelma mirip tekwan.

Biskuit sisa cemilan anak-anak  bisa di daur ulang menjadi bola-bola coklat. Caranya biskuit di tumbuk kasar, campurkan dengan coklat masak yang sudah dicairkan. Aduk rata. Lalu di bentuk bulat-bulat dan gulingan di atas meses.

Sedikit kreativitas bisa mengubah hal yang mubazir menjadi sesuatu yang bermanfaat. Let’s be creative moms!